SDM keamanan siber di Indonesia masih kurang

SDM keamanan siber di Indonesia masih kurang

SDM keamanan siber di Indonesia masih kurang

Perusahaan integrator teknologi dan penyedia layanan terkelola, Dimension Data menilai sumber daya manusia (SDM) keamanan siber di Indonesia masih kurang di tengah terus berkembangnya industri digital.

“Hampir semua perusahaan butuh tenaga ahli keamanan siber, tetapi SDM di Indonesia sangat

kurang. Lembaga pendidikan yang menyediakan jurusan siber sekuriti juga hanya ada dua sampai tiga universitas,” ujar Presiden Direktur Dimension Data, Hendra Lesmana dalam jumpa pers di Jakarta, Selasa.

Menurut dia, SDM keamanan siber cukup dibutuhkan untuk mengamankan data penting perusahaan yang kini mulai fokus pada platform berbasis digital.

“Peminat jurusan keamanan siber sebenarnya banyak, namun saya belum tahu kenapa

universitas belum melirik bidang itu, mungkin pengajarnya masih sedikit,” katanya.

Selama ini, lanjut dia, tenaga ahli keamanan siber di perusahaan relatif terbatas, dan meningkatkan kemampuannya secara otodidak.

Maka itu, lanjut dia, Dimension Data mengambil inisiatif untuk bekerja sama dengan lembaga pendidikan sebagai upaya menambah jumlah tenaga ahli di bidang keamanan siber.

“Kita kerja sama dengan berbagai macam Universitas untuk magang, kita berikan mereka

pelatihan. Saat ini,negara di Asia Pasifik sangat fokus untuk mengembangkan SDM yang berhubungan dengan siber sekuriti,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Hendra Lesmana mengemukakan, rata-rata tingkat kematangan keamanan siber berada pada posisi yang mengkhawatirkan yaitu dengan skor 1,45 dari 5, dan terjadi di saat kerentanan keamanan juga melonjak ke rekor tertinggi (naik 12,5 persen dari 2017).

 

sumber :

https://merkterbaik.com/seva-mobil-bekas/